Ekspor Produk Halal UMKM Dilepas Perdana Dari Kawasan Halal Industrial Park

Wakil Presiden RI, Prof Dr KH Ma’ruf Amin meluncurkan ekspor produk Halal UMKM ke-101 Sariraya Indonesia melalui kawasan Industrial Halal Park pertama

Editor: sulvi sofiana
Dokumen pribadi
Wakil Presiden RI, Prof Dr KH Ma’ruf Amin meluncurkan ekspor produk Halal UMKM ke-101 Sariraya Indonesia melalui kawasan Industrial Halal Park pertama di Indonesia, Halal Industrial Park Sidoarjo (HIPS), Sidoarjo, Rabu (30/9/2021). 

SURYA WIKI, Surabaya - Wakil Presiden RI, Prof Dr KH Ma’ruf Amin meluncurkan ekspor produk Halal UMKM ke-101 Sariraya Indonesia melalui kawasan Industrial Halal Park pertama di Indonesia, Halal Industrial Park Sidoarjo (HIPS), Sidoarjo, Rabu (30/9/2021).

Ekspor ini dikirim dengan tujuan Sariraya Co Ltd (Nagoya – Jepang) yang dikelola Teguh Wahyudi dan Komang Iriani. Serta dikirim pula ke Halal Global Solution Co Ltd (Nagoya - Jepang)

Turut hadir pula Menteri Perindustrian, Menteri UMKM, Gubernur Jawa Timur, Kapolda Jatim dan Pangdam V.

Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri Perindustrian melepas ekspor produk Halal UMKM ke-101 Sariraya Indonesia melalui kawasan Industrial Halal Park pertama di Indonesia, Halal Industrial Park Sidoarjo (HIPS), Sidoarjo, disaksikan Wakil Presiden RI, Rabu (30/9/2021). 
Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri Perindustrian melepas ekspor produk Halal UMKM ke-101 Sariraya Indonesia melalui kawasan Industrial Halal Park pertama di Indonesia, Halal Industrial Park Sidoarjo (HIPS), Sidoarjo, disaksikan Wakil Presiden RI, Rabu (30/9/2021).  (Dokumen pribadi)

Hal ini merupakan tekad dan keinginan yang kuat Sariraya Indonesia (PT Sinergi Cita Mulia – Sidoarjo) untuk globalisasi makanan halal dengan menggandeng UMKM Halal produk asli Indonesia sebagai komoditi ekspor.

Ma'ruf Amin mengungkapkan rasa bangganya dengan adanya Produk UMKM Halal yang bisa di ekspor.

" Standard Halal Indonesia bisa diterima di seluruh Dunia sudah sangat membanggakan. Ke depan packaging produk UMKM Halal bisa lebih bersaing dengan industri besar kata wapres,"urainya.

Adi Dharma, Owner PT Sariraya Indonesia SCM mengungkapkan produk-produk UMKM Halal favorit untuk ekspor ke Jepang diantaranya yaitu Krupuk Bawang/Garlic Crackers, Krupuk Jengkol/Jengkol Crackers, Keripik Sagu Tempe/Sago Tempe Chips, Keripik Tempe Pedas/Spicy Tempe Chips, Keripik Tempe Original, dan Palm Sugar.

"Saat ini, Sariraya Co Ltd sendiri telah memiliki pabrik tempe terbesar di Jepang, Pabrik Bakso dan Pabrik Bumbu Pecel,"urainya

Jangka waktu dekat ke depan, pihaknya juga akan memperbesar jaringan bisnis makanan-minuman (mamin) halal dengan membangun pabrik Tahu Sumedang di Nagoya dan Halal distribution center di Jepang Tengah.

"Nantinya, halal distribution centre ini akan menampung produk UMKM dan industri dari 34 propinsi seluruh Indonesia. Hal tersebut akan semakin mendongkrak laju ekspor mamin Halal asal Indonesia ke Jepang,"urainya.

Sariraya Indonesia yang berkantor di Halal Industrial Park Sidoarjo (HIPS), Sidoarjo, Jawa Timur nomor 5582-5586 ini memiliki lini bisnis yang berhubungan erat dengan produk halal makanan khususnya ekspor ke Jepang.

"Bisnis Sariraya Indonesia mencakup pabrik makanan halal, layanan konsolidasi ekspor, konsultan ekspor, konsultan bekerja di Jepang hingga konsultan belajar di Jepang,"lanjutnya.

Turut membesarkan nama Indonesia di Jepang, Sariraya Co Ltd juga bergerak di bidang Pendidikan.

Yaitu dengan penyelenggaraan seminar, pelatihan, education export untuk UMKM, dan konsultan Pendidikan untuk Specified Skilled Worker (SSW) di Jepang khususnya untuk bidang Pertanian, food processing dan rumah sakit/nursing home.

"Selain itu, Sariraya Co Ltd juga memberikan beasiswa kepada mahasiswa Indonesia seperti dari ITS, UNDIP, UNS, UM dan rekruitment sebagai staff ahli Sariraya Co Ltd di Jepang,"urainya.

Haryono, salah satu owner Sariraya Indonesia mengungkapkan kerjasama antara Sariraya Indonesia dan Sariraya Co Ltd sebagai Sariraya Holding diharapkan akan semakin memperluas distribusi dan budaya makanan halal secara global.

"Sesungguhnya, halal produk (makanan halal) tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan syariat/aturan agama Islam namun sekaligus merupakan jaminan mutu dan kualitas dari produk itu sendiri karena makanan halal itu thayyib (baik),"pungkasnya.

(Sulvi Sofiana)

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved