Dampingi Digitalisasi UMKM di Blitar, Untag Surabaya Lolos Pendanaan Kemendikbud

Pendampingan Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya dalam digitalisasi Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) Desa Papungan, Blitar,berhasil lolos pendanaan

Editor: sulvi sofiana
SURYA/SULVI SOFIANA
Verifikasi program Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya dalam digitalisasi Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) Desa Papungan, Blitar. 

SURYA WIKI, Surabaya – Pendampingan Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya dalam digitalisasi Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) Desa Papungan, Blitar,berhasil lolos pendanaan Matching Fund 2002 dari Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kemendikbud Ristek.

Dosen Fakultas Teknik Prodi Teknik Informatika Untag Surabaya, Supangat mengungkapkan pihaknya berhasil meroleh pendanan sebesar Rp 500 juta untuk program yang digagas Untag Surabaya.

Yaitu program Kemandirian Pangan Melalui Pengembangan Sektor UMKM dan Penggunaan Nutrisi Sebagai Bahan Pupuk serta Pakan Organik di Bidang Pertanian, Peternakan, Perikanan.

Menurutnya, kendala berkembangnya sektor UMKM di Desa Papungan karena minimnya IT. Produk hasil olahan andalan Desa Papungan, seperti kerupuk, hanya dijual secara tradisional.

"Dalam hal ini program Matching Fund Untag Surabaya akan membantu mengembangkan produk UMKM tersebut. Salah satu upayanya yaitu Program digitalisasi untuk meningkatkan ekonomi wilayah Desa Papungan, Blitar," ungkapnya, Jumat (22/7/2022).

Dia mengatakan platform digital memiliki peran yang tinggi untuk membantu mengembangkan sektor UMKM.

Tidak hanya itu, Supangat juga berharap program-program Matching Fund Untag Surabaya bisa diimplementasikan pada kegiatan masyarakat di Desa Papungan terutama dalam kegiatan yang terkait dengan IT.

"Adanya platform-platform digital akan membantu pelaku UMKM pada proses mengembangkan usahanya.

Pelaku UMKM akan diajarkan bagaimana cara berdagang pada e-commerce sebagai bentuk kemandirian pangan melalui pengembangan sektor UMKM," ujar Anggota Usulan Program Matching Fund 2022 ini.

Ketua Pelaksana Tim Usulan Matching Fund 2022, Hery Murnawan mengatakan proses kegiatan Matching Fund nantinya melibatkan mahasiswa dalam pembuatan platform digital.

"Kita ingin produk itu bisa dikenal oleh masyarakat dengan harapan dapat meningkatkan penjualan. Kita akan libatkan mahasiswa sesuai masing-masing bidang dari prodi yang ada," ujarnya.

Selain itu, perlu adanya pendampingan untuk mengelola e-commerce pada setiap UMKM di Papungan.

Ia menyebut lolosnya kegiatan ini membutuhkan banyak energi dari dosen dan mahasiswa untuk meluangkan tenaga, waktu, dan pikirannya.

"Demi kelancaran kegiatan ini, diharapkan civitas akademika mendukung penuh untuk mengimplementasikan cerminan IKU Untag Surabaya," katanya.

 

(Sulvi Sofiana)

 

Ikuti kami di
KOMENTAR
2021 articles 182 0

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.


Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved